Blog ini berisi tentang kumpulan soal-soal, beberapa ilmu pelajaran sekolah, pengembangan diri, dan berbagi pengalaman atau cerita yang bisa membangun mental positif, serta informasi-informasi berguna lainnya.

Kamis, 03 Mei 2012

Kumpulan Majas dan Contoh-contohnya


Hai sahabat! Kali ini ayo kita belajar bersama tentang Gaya Bahasa dalam pelajaran Bahasa Indonesia, yaitu tentang Majas-majas beserta contohnya. Dalam karya satra seperti cerpen, novel, atau puisi, Gaya Bahasa (Majas) ini bisa dikatakan sangat penting perannya. Kenapa ? Karena dengan memahami Majas-majas ini kita bisa mengolah kata menjadi lebih indah bahkan lebih meng-imajinasi. :-D
Pengertian Majas adalah Gaya Bahasa dalam bentuk tulisan maupun lisan yang dipakai dalam suatu karangan yang bertujuan untuk mewakili perasaan dan pikiran si pengarang. Yap, seperti itulah garis besar pengertian dari Majas. Dalam postingan kali ini ada 27 Majas untuk kita pelajari bersama dan disertai dengan contohnya supaya kita bisa lebih memahaminya. Hhe..
Adapun Majas-majas ini terdiri dari Majas Perbandingan, Majas Pertentangan, Majas Sindiran, dan Majas Penegasan. Oke ! Langsung saja Cek It Out !! :b
A). Majas Perbandingan
1)      Majas Metafora adalah majas yang membandingkan dua hal secara langsung, tetapi dalam bentuk yang singkat atau merupakan Gabungan dua hal yang berbeda yang dapat membentuk suatu pengertian baru. Contoh :
a)      Dia dianggap anak emas majikannya.
b)      Perahu itu menggergaji ombak.
c)      Perpustakaan adalah gudang ilmu.

2)      Majas Perumpamaan ( Majas Asosiasi ) adalah Suatu perbandingan dua hal yang berbeda, namun dinyatakan sama. Contoh :
a)      Bagaikan harimau pulang kelaparan
b)      Semangatnya keras bagaikan baja.
c)      Seperti menyulam di kain yang lapuk

3)      Majas Alegori adalah Majas perbandingan yang memperlihatkan suatu perbandingan yang utuh. Contoh :
a)      Suami sebagai nahkoda, Istri sebagai juru mudi
b)      Cerita Kancil dengan Buaya
c)      Kancil dengan Burung Gagak.

4)      Majas Metonimia adalah Majas yang memakai merek suatu barang. Contoh :
a)      Kami ke rumah nenek naik kijang (Mobil)
b)      Di kantongnya selalu terselib gudang garam (Rokok)
c)      Setiap pagi Ayah selalu menghirup kapal api (Kopi)

5)      Majas Hiperbola adalah Suatu gaya bahasa yang bersifat melebih-lebihkan. Contoh :
a)      Ibu terkejut setengah mati, ketika mendengar anaknya kecelakaan
b)      Tubuhnya tinggal kulit pembalut tulang.
c)      Suaranya menggelegar membelah angkasa.

6)      Majas Personifikasi adalah Majas yang melukiskan suatu benda dengan memberikan sifat-sifat manusia kepada benda, sehingga benda mati seolah-olah hidup. Contoh :
a)      Ombak berkejar-kejaran ke tepi pantai
b)      Awan menari-nari di angkasa, baru saja berjalan 8 km mobilnya sudah batuk –batuk
c)      Badai mengamuk dan merobohkan rumah penduduk.

7)      Majas Antonomasia adalah Majas yang menyebutkan nama lain terhadap seseorang yang berdasarkan ciri / sifat menonjol yang dimilikinya. Contoh :
a)      Si pincang
b)      Si jangkung
c)      Si kribo

8)      Majas Simile atau Persamaan, Majas ini mengandung perbandingan yang bersifat eksplisit. Yang dimaksud dengan perbandingan yang bersifat eksplisit adalah langsung menyatakan sesuatu sama dengan hal yang lain. Untuk itu, ia memerlukan upaya yang secara eksplisit menunjukkan kesamaan itu, yaitu kata-kata: seperti, sama, sebagai, bagaikan, laksana, dan sebagainya. Contoh Majas Persamaan atau simile :
a)      Mukanya merah laksana kepiting rebus
b)      Kikirnya seperti kepiting batu

9)      Majas Alusio adalah Majas yang mepergunakan peribahasa / kata – kata yang artinya diketahui umum. Contoh :
a)      Upacara ini mengingatkan aku pada proklamasi kemerdekaan tahun 1945


10)  Majas Simbolik adalah Majas perbandingan yang melukiskan sesuatu dengan membandingkan dengan benda – benda lain. Contoh :
a)       Dia menjadi lintah darat
b)      Teratai, lambang pengabdian
c)      Bunglon, lambang orang yang tak berpendirian


11)  Sinekdokhe adalah majas yang menyebutkan bagian untuk menggantikan benda secara keseluruhan atau sebaliknya. Majas sinekdokhe terdiri atas dua bentuk berikut:
Pars pro toto, yaitu menyebutkan sebagian untuk keseluruhan.Contoh:
(a) Hingga detik ini ia belum kelihatan batang hidungnya.
(b) Per kepala mendapat Rp. 300.000.
-  Totem pro parte, yaitu menyebutkan keseluruhan untuksebagian.Contoh:
(a) Dalam pertandingan final bulu tangkis Rt.03 melawan Rt. 07.
(b) Indonesia akan memilih idolanya malam nanti.





B. Majas Pertentangan
12)  Majas Antitesis adalah Gaya bahasa yang membandingkan dua hal yang berlawanan. Contoh : Air susu dibalas air tuba

13)  Majas Litotes adalah Majas yang digunakan untuk mengecilkan kenyataan dengan tujuan untuk merendahkan hati. Contoh :Mampirlah ke gubuk saya ( Padahal rumahnya besar dan mewah )

14)  Majas Oksimoron adalah Majas yang antarbagiannya menyatakan sesuatu yang bertentangan. Contoh : Cinta membuatnya bahagia, tetapi juga membuatnya menangis


15)  Majas Kiasmus adalah Majas yang berisi perulangan dan sekaligus mengandung inverse. Contoh :
a). Mereka yang kaya merasa miskin, dan yang miskin merasa kaya

16)  Majas Antanaklasis adalah Majas yang mengandung ulangan kata yang sama dengan makna yang berbeda. Contoh :
a). Ibu membawa buah tangan, yaitu buah apel merah

17)  Paradoks adalah majas yang mengandung pertentangan antara pernyataan dan fakta yang ada. Contoh;
a) Aku merasa sendirian di tengah kota Jakarta yang ramai ini.
b) Hatiku merintih di tengah hingar bingar pesta yang sedang berlangsung ini.

C. Majas Sindiran
18)  Majas Ironi adalah Gaya bahasa yang bersifat menyindir dengan halus. Contoh :
a). Bagus sekali tulisanmu, sampai – sampai tidak bisa dibaca
b). Kamu datang sangat tepat waktu, sudah 5 mobil tujuan kita melintas
c). Kamu pintar sekali, nilai raport mu merah semua

19)  Majas Sinisme adalah Majas yang menyatakan sindiran secara langsung. Contoh :
a). Perilakumu membuatku kesal

20)  Sarkasme adalah majas sindiran yang paling kasar. Majas inibiasanya diucapkan oleh orang yang sedang marah.Contoh:
a) Mau muntah aku melihat wajahmu, pergi kamu!
b) Dasar kerbau dungu, kerja begini saja tidak becus!

D. Majas Penegasan
21)  Majas Tautologi adalah Majas yang melukiskan sesuatu dengan mempergunakan kata – kata yang sama artinya ( bersinonim ) untuk mempertegas arti. Contoh :
a). Saya khawatir dan was – was dengannya
b). Bukan, bukan, bukan itu maksudku. Aku hanya ingin bertukar pikiran saja.

22)  Majas Repetisi adalah Majas perulangan kata – kata sebagai penegasan. Contoh :
a). Selamat tinggal pacarku, selamat tinggal kekasihku
b).Marilah kita sambut pahlawan kita, marilah kita sambut idola kita, marilah kita sambut putra bangsa.

23)  Majas Retoris adalah Majas yang berupa kalimat tanya yang jawabanya sudah diketahui. Contoh :
a). Siapakah yang tidak ingin hidup ?
b). Apakah ini orang yang selama ini kamu bangga-banggakan ?

24)  Majas Antiklimaks adalah Majas yang menyatakan sesuatu hal berturut – turut yang makin lama makin menurun. Contoh :
a). Para bupati, para camat, dan para kepala desa
b). Kepala sekolah, guru, dan siswa juga hadir dalam acara syukuran itu.

25)  Majas Klimaks adalah Majas yang menyatakan beberapa hal berturut – turut yang makin lama makin mendebat. Contoh :
a).   Semua anak-anak, remaja, dewasa, orang tua dan kakek
b). Ketua Rt, Rw, kepala desa, gubernur, bahkan presiden sekalipun tak berhak mencampuri urusan pribadi seseorang.

26)  Majas Paralelisme adalah Majas perulangan sebagaimana halnya repetisi, disusun dalam baris yang berbeda, biasanya ada dalam puisi. Contoh :
a). Hati ini biru
     Hati ini lagu
     Hati ini debu
b). Cinta adalah pengertian
     Cinta adalah kesetiaan
     Cinta adalah rela berkorban

27)  Majas Pleonasme adalah Majas yang menggunakan kata – kata secara berlebihan dengan maksud untuk menegaskan arti suatu kata. Contoh :
a). Mari naik ke atas agar dapat meliahat pemandangan
b). Semua siswa yang di atas agar segera turun ke bawah.
c). Mereka mendongak ke atas menyaksikan pertunjukan pesawat tempur.

28)  Majas Aliterasi adalah Majas yang memanfaatkan kata-kata yang bunyi awalnya sama. Contoh :
a). Inikah Indahnya Impian ?
b). Apakah Akan Akrab ?

29)  Majas Eufimisme adalah Majas yang menyatakan sesuatu dengan ungkapan yang lebih halus. Contoh Majas Eufimisme :
a)      Untuk mengatasi masalah keuangan, perusahaan itu merumahkan sebagian karyawannya. (mem-PHK).
b)      Untuk menjaga kesetabilan ekonomi, pemerintah menetapkan kebijakan penyesuaian harga BBM. (kenaikan harga).

30)  Majas Elipsis adalah Majas yang manghilangkan suatu unsur kalimat. Contoh :
a)      Kami ke rumah nenek ( penghilangan predikat pergi )
b)      Aku kerja

31)  Retorik adalah majas yang berupa kalimat tanya namun takmemerlukan jawaban. Tujuannya memberikan penegasan, sindiran,atau menggugah. Contoh:
a)      Kata siapa cita-cita bisa didapat cukup dengan sekolah formal saja?
b)      Apakah ini orang yang selama ini kamu bangga-banggakan ?

Yap, selesailah postingan kali ini. Artikel ini dibuat dengan mengacu pada Buku Sastra dan Bahasa Indonesia SMA, serta dari berbagai sumber lainnya. Semoga postingan Kumpulan Majas dan Contoh-contohnya  ini dapat bermanfaat bagi kita semua Aamiin.. :-)
Untuk memahami lebih lengkapnya tentang Majas-majas, sahabat bisa men- DOWNLOAD secara GRATIS  APLIKASI  KUMPULAN  MAJAS-MAJAS. Klik DI SINI !


Semua yang dimulai dengan rasa marah, akan
berakhir dengan rasa malu
(Benjamin Franklin)

Reaksi:

0 komentar:

Poskan Komentar

Semoga Blog Mutiara Gratis ini dapat bermanfaat bagi kita semua. Aamiin..
Jika ada kekurangan pada blog ini silahkan memberikan komentarnya. Komentar dari sahabat sangat saya harapkan. Terimakasih .